Jumlah biaya yang dikeluarkan sesuai dengan total produksi di sebut.

Jumlah biaya yang dikeluarkan sesuai dengan total produksi di sebut.

Proses produksi merupakan kegiatan fundamental bagi suatu perusahaan. Makanya, suatu perusahaan perlu memperhitungkan dengan baik biaya produksi yang harus dikeluarkan untuk dapat membuat barang/jasa yang berkualitas dan sesuai ekspektasi.

Biaya produksi merujuk pada dana yang harus dikeluarkan oleh perusahaan untuk memproduksi suatu barang atau jasa. Kalkulasi biaya produksi dimulai sejak proses pengolahan bahan baku, hingga barang jadi atau setengah jadi. Karenanya, penghitungan biaya produksi terbilang rumit, sebab terdapat beberapa jenis komponen pengeluaran perusahaan.

Mengutip buku Biaya Produksi garapan Christina Kustindarti, biaya produksi adalah semua pengeluaran yang dilakukan oleh perusahaan untuk menciptakan barang-barang yang diproduksi perusahaan tersebut.

Biaya produksi dimaksudkan untuk memenuhi segala kebutuhan dana demi terwujudnya suatu barang atau jasa yang siap dipasarkan.

Biaya produksi punya karakteristik yang berbeda dengan biaya operasional. Biaya operasional dikeluarkan perusahaan guna mengakomodasi sistem manajerial perusahaan. Sementara, biaya produksi berfungsi untuk menopang kelancaran proses produksi barang siap jual.

Biaya produksi dapat dibagi menjadi dua, yakni biaya produksi eksplisit dan biaya produksi implisit. Biaya eksplisit mengacu pada seluruh biaya yang dikeluarkan untuk memperoleh faktor-faktor produksi. Sementara, biaya implisit merupakan taksiran pengeluaran terhadap faktor-faktor produksi.

Advertising

Advertising

Tidak setiap pengeluaran perusahaan disebut biaya produksi. Hal tersebut lantaran pengeluaran biaya produksi harus beriringan dengan pendapatan perusahaan.

Jenis Biaya Produksi

Umumnya, dalam pencatatan akuntansi, biaya produksi dibagi menjadi 3 jenis, yakni biaya bahan baku, biaya tenaga kerja, dan biaya overhead pabrik.

Sering disebut sebagai direct material biaya produksi, biaya bahan baku adalah nominal yang harus dikeluarkan perushaaan untuk memperoleh bahan baku dan mengolahnya hingga menjadi barang jadi.

  • Biaya tenaga kerja langsung

Biaya tenaga kerja langsung atau biasa disebut direct labour merupakan dana yang harus dikeluarkan perusahaan sebagai ubah para pekerjanya. Direct labour dalam lingkup biaya produksi hanya menghitung para pekerja yang berkaitan langsung dengan proses produksi.

Biaya ini dikeluarkan untuk menunjang proses produksi. Walaupun tidak berkaitan langsung dengan proses produksi, biaya overhead membantu proses produksi berjalan dengan lancar. Contoh biaya overhead, antara lain ATK, biaya tenaga keamanan, biaya sewa, biaya listrik, dan masih banyak lagi.

Selain biaya bahan baku, tenaga kerja, dan overhead pabrik, biaya produksi juga bisa digolongkan menjadi 5 jenis, yakni biaya tetap (fixed cost), biaya variabel (variabel cost), biaya rata-rata (average cost), biaya marginal, dan biaya total. Berikut penjelasannya.

Biaya tetap bersifat pasti. Artinya jumlah pengeluaran tidak akan mengalami perubahan walaupun kapasistas produksi barang mengalami peningkatan atau penurunan. Biaya tetap tidak akan mengalami pembengkakan dan punya nominal yang sama yang harus dikeluarkan.

Adapun contoh biaya tetap, yaitu biaya sewa pabrik dan gaji bulanan karyawan.

Besaran biaya variabel sangat tergantung pada output perusahaan. Jika produksi barang meningkat, maka biaya pun akan bertambah. Begitupula sebaliknya. Jenis ini hanya dibutuhkan saat proses produksi sedang berlangsung, seperti biaya bahan baku.

Biaya produksi untuk bahan baku berjalan beriringan dengan target output yang hendak dicapai selama produksi. Perubahan produksi akan memengaruhi dana yang harus dialokasikan.

Average cost merupakan pengeluaran biaya produksi per unit yang diperoleh dengan membagi total pengeluaran dengan jumlah output produksi. Biaya rata-rata dilakukan guna menentukan keputusan produksi selanjutnya.

Jenis ini merupakan biaya tambahan yang dikeluarkan perusahaan dengan tujuan meningkatkan produksi. Dengan biaya marginal, perusahaan bisa memprediksi jumlah output maksimum yang bisa didapat selama proses produksi berlangsung.

Kalkulasi biaya marginal dihitung dengan menambahkan variabel cost pada saat proses produksi. Perusahaan bisa menautkan fixed cost dengan biaya marginal saat hendak memproduksi output tambahan.

Biaya total didapatkan dengan menghimpun biaya variabel dan biaya tetap. Biaya bersifat menyeluruh ini akan menjadi informasi terkait jumlah total pengeluaran yang terjadi selama proses produksi.

Biaya ini baru bisa diperhitungkan ketika perusahaan telah memiliki output berupa barang jadi yang siap untuk dijual. Perhitungan biaya total ini harus dilakukan setiap periode produksi terselesaikan agar bisa dilaporkan secepat mungkin.

Lihat Foto

Pekerja memproduksi peti mati khusus jenazah Covid-19 di PT Funisia Perkasa di Kecamatan Benda, Kota Tangerang, Banten, Rabu (3/2/2021). Sejak awal pandemi Covid-19 pada Maret lalu, pabrik PT Funisia Perkasa sudah mengirimkan lebih dari 10.000 peti mati ke seluruh Indonesia, dengan produksi minimal 100 unit peti per hari. Apa yang dimaksud dengan biaya produksi? Biaya produksi adalah total biaya yang dikeluarkan untuk proses produksi disebut biaya langsung.

JAKARTA, KOMPAS.com
– Biaya produksi adalah biaya yang harus dikeluarkan perusahaan untuk memproduksi barang atau jasa (apa yang dimaksud dengan biaya produksi?).

Perhitungan biaya produksi ini dilakukan sejak dari awal pengolahan bahan baku, hingga barang jadi atau setengah jadi.

Dalam perhitungan biaya produksi terbilang kompleks, karena ada beberapa komponen pengeluaran yang harus dihitung. Total biaya yang dikeluarkan untuk proses produksi disebut biaya produksi.

Dikutip dari Ebook Biaya Produksi karangan Christina Kustindarti dari Universitas Katolik Widya Mandala, biaya produksi adalah semua pengeluaran yang dilakukan oleh perusahaan untuk menciptakan barang-barang yang diproduksi perusahaan tersebut.

Baca Juga :   Untuk membuat minuman kesehatan dapat dilakukan dengan mengolah sayuran menjadi

Baca juga: Mengenal Apa Itu Biaya Overhead, Contoh, dan Cara Menghitungnya

Ada dua pembagian biaya produksi yakni:

  • Biaya ekplisit yakni segala biaya yang dikeluarkan untuk mendapatkan faktor-faktor produksi.
  • Biaya implisit yakni taksiran pengeluaran terhadap faktor-faktor produksi yang dimiliki perusahaan.

Tidak semua pengeluaran perusahaan dapat disebut biaya produksi. Ini karena pengeluaran yang bisa disebut biaya produksi haruslah berhubungan langsung dengan pendapatan perusahaan.

Jenis biaya produksi

Secara umum ada 3 jenis biaya produksi dalam pencatatan akuntansi perusahaan. Berikut jenis-jenis biaya produksi:

Baca juga: Mengenal Apa Itu Pailit dan Bedanya dengan Bangkrut

1. Biaya bahan baku

Biaya bahan baku atau direct material biaya produksi adalah biaya yang dikeluarkan perusahaan untuk membeli dan mengolah bahan baku hingga menjadi barang jadi.

Sebagai contoh perusahaan garmen. Perusahaan mengeluarkan biaya untuk pembelian bahan baku berupa kain untuk kemudian diolah menjadi barang jadi. Semua biaya itulah yang disebut sebagai biaya bahan baku.

Biaya Produksi – Pengertian, Contoh, Cara Menghitung, dan Unsur
– Proses produksi merupakan kegiatan operasional utama dari industri atau perusahaan manufaktur. Perusahaan akan memperhitungkan adanya biaya produksi saat mulai dilakukan proses pengolahan dari bahan baku menjadi barang siap pakai atau setengah jadi.

Perhitungan biaya produksi terbilang cukup kompleks karena banyak sekali jenis komponen pengeluaran dalam perusahaan manufaktur. Karena itulah, pemahaman lebih jauh terkaitnya cukup penting. Berikut ulasan terkait
biaya produksi
tersebut mulai dari pengertian, contoh, cara menghitung, dan unsurnya.

1. Pengertian Biaya Produksi

Biaya produksi adalah biaya yang dikeluarkan oleh perusahaan selama proses manufakturing atau pengelolaan dengan tujuan menghasilkan produk yang siap dipasarkan. Perhitungan biaya produksi ini akan dilakukan mulai dari awal pengolahan, hingga barang jadi atau setengah jadi.

Akumulasi pengeluaran yang diperlukan oleh perusahaan untuk bisa memproses bahan baku hingga menjadi produk jadi disebut sebagai biaya produksi. Cakupan biaya produksi memuat 3 unsur, antara lain adalah bahan baku, tenaga kerja langsung, dan overhead pabrik.
Production cost akan dibebankan kepada perusahaan hingga proses pengolahan menghasilkan barang yang siap dijual di pasaran. Nantinya, biaya tersebut akan diperhitungkan untuk per unit produknya, sehingga memudahkan penghitungan dan pengambilan angka keuntungan.

Biaya ini nantinya akan menimbulkan terbentuknya harga pokok barang jadi saat akhir periode akuntansi. Keseluruhan pengorbanan ekonomi yang digunakan dalam kegiatan pengolahan bahan baku hingga menjadi barang jadi dan siap untuk dipasarkan disebut biaya produksi.

Pengeluaran perusahaan berupa biaya produksi juga diartikan sebagai pengeluaran yang pasti dibutuhkan untuk menghasilkan barang jadi. Sifat biaya ini banyak dianggap pasti akan dikeluarkan selama kegiatan produksi barang masih terus berlangsung.

Karakteristik biaya produksi mempunyai perbedaan jika dibandingkan dengan pengeluaran operasional. Biaya operasional biasa dikeluarkan oleh perusahaan untuk mendukung sistem manajerial perusahaan, sementara pengeluaran produksi untuk mengelola barang siap jual.

Seperti salah satu contohnya adalah ketika kamu membangun sebuah bangunan yang memerlukan penghitungan yang tepat agar dapat melakukannya dengan tepat dan cepat. Buku berjudul Buku Pintar Menghitung Biaya Bangunan oleh Rio Manullang dapat membantu Grameds memahami hal tersebut.

Penggolongan biaya produksi sangat penting dilakukan oleh perusahaan agar bisa mengetahui jenis pengeluaran apa saja yang dibutuhkan selama proses pengolahan barang. Sebuah perusahaan perlu menggolongkan biaya produksi agar memudahkan perhitungan harga pokok nantinya.

Pengklasifikasian biaya produksi mempunyai pengaruh terhadap perhitungan laporan keuangan perusahaan. Perusahan harus bisa memahami dengan benar apa saja jenis biaya produksi, sehingga bisa memperhitungkannya secara tepat.
Pada umumnya, ada 5 jenis biaya produksi yang dikenal untuk mengakumulasikan pengeluaran saat pengelolaan barang. Simak ulasan terkait apa saja jenis-jenis biaya produksi yang ada di perusahaan manufaktur dalam rincian sebagai berikut.

2.1 Biaya Tetap (Fixed Cost)

Biaya variabel adalah pengeluaran yang jumlahnya tidak akan mengalami perubahan, meskipun volume produksi barang mengalami peningkatan maupun penurunan. Jenis biaya yang satu ini mempunyai sifat pasti, sehingga bisa dianggarkan secara tepat.

Unsur biaya tetap mempunyai jumlah nominal sama yang harus dibayarkan pada setiap proses produksinya. Biaya tetap tidak akan mengalami pembengkakan sekalipun proses produksi sedang padat, sehingga bisa meningkatkan output.

Perusahan bisa merencanakan anggaran untuk biaya tetap tersebut karena sifatnya yang sudah pasti, sehingga tidak perlu khawatir akan terjadi penambahan atau pengurangan. Biaya produksi tetap ini biasanya akan dikeluarkan selama proses produksi masih tetap berjalan.

Salah satu contoh biaya tetap yang harus dibayarkan perusahaan dengan jumlah yang sama, meskipun volume produksinya berubah adalah biaya sewa pabrik. Perusahaan diharuskan membayar biaya tersebut secara rutin sesuai dengan harga yang sudah disepakati.
Bentuk lainnya dari biaya tetap adalah pengeluaran perusahaan untuk membayar gaji bulanan karyawan. Pengeluaran perusahaan lain yang juga bersifat tetap adalah biaya gaji untuk satpam pabrik yang menggunakan sistem pembayaran bulanan.

2.2 Biaya Variabel (Variabel Cost)

Jenis pengeluaran produksi perusahaan berikutnya adalah biaya variabel yang besarnya bergantung pada output. Apabila produksi barang semakin tinggi, maka biaya variabel juga akan mengalami peningkatan.

Biaya variabel hanya akan diperlukan pada saat proses produksi berlangsung, sehingga menjadi dasar pengeluaran per unit yang akan dilaporkan. Jenis biaya variabel yang ada diperlukan pada proses produksi adalah pembelian bahan baku.

Baca Juga :   Berikut ini yang bukan pembangkit listrik dari energi alternatif adalah

Pengeluaran untuk membeli bahan baku biasanya akan dipengaruhi oleh target output selama proses produksi. Biaya variabel ini akan selalu mengalami perubahan selama proses produksi tersebut mengalami perubahan.

Saat proses produksi terhenti, berarti biaya variabel yang dikeluarkan oleh perusahaan manufaktur adalah nol. Variable cost merupakan komponen biaya produksi yang penting untuk menentukan harga barang saat pemasaran berlangsung, dalam hitungan per unit.

2.3 Biaya Rata-Rata (Average Cost)

Average cost merupakan biaya per unit yang akan didapatkan dengan cara membagi total pengeluaran dengan jumlah output produksi. Biaya rata-rata ini dibutuhkan oleh perusahaan untuk menentukan keputusan produksi kedepannya.

Biaya produksi per unit akan diketahui dengan cara memperhitungkan average cost ini. Selanjutnya, perusahaan bisa menentukan persentase laba yang ingin dicapai dari biaya rata-rata tersebut. Average cost akan dibandingkan dengan biaya tetap saat mengambil keputusan produksi.

Dari hasil perbandingan, akan dapat diperoleh informasi mengenai biaya manakah yang lebih tinggi antara fixed dan variable cost. Hal ini bisa dijadikan sebagai patokan perusahaan untuk menentukan laba yang ideal.

2.4 Biaya Marginal

Biaya marginal bisa disebut juga sebagai pengeluaran tambahan yang akan digunakan oleh perusahaan untuk meningkatkan produksi. Perusahaan bisa mengetahui jumlah output maksimal yang bisa didapatkan selama proses produksi dengan menambahkan biaya marginal.

Perhitungan biaya marginal dilakukan dengan menambahkan variabel cost pada saat proses produksi. Perusahaan juga bisa mengaitkan fixed cost dengan biaya marginal saat akan memproduksi output tambahan.

Fungsi dari biaya marginal adalah untuk membantu perusahaan memaksimalkan kegiatan operasional secara menyeluruh. Hal ini akan membuat perusahaan bisa mencapai nilai keuntungan maksimal produk secara lebih efisien.

Marginal cost baru bisa dihitung setelah biaya tetap dan variabel sudah diketahui oleh perusahaan. Perhitungan marginal cost dilakukan dengan cara membagi peningkatan biaya dan perubahan kuantitas target produksi.

2.5 Biaya Total

Jenis pengeluaran produksi terakhir adalah biaya total yang diperoleh dari penggabungan variabel dan fixed cost. Biaya total ini akan menjadi informasi mengenai jumlah total pengeluaran yang terjadi selama proses produksi.

Biaya total ini baru bisa diperhitungkan ketika perusahaan sudah memiliki output berupa barang jadi yang siap untuk dijual. Perhitungan biaya total ini harus dilakukan setiap periode produksi terselesaikan agar bisa segera dilaporkan.

Total cost ini bersifat menyeluruh karena mencakup segala pengeluaran perusahaan selama proses produksi. Biaya bahan baku, administrasi, dan pemasaran harus ikut diperhitungkan dalam total cost ini.

Dalam mengendalikan biaya yang dikeluarkan oleh sebuah perusahaan terdapat konsep serta metode akutansi biaya yang dapat dilakukan. Buku Akuntansi Biaya Edisi ke-2 oleh Firdaus A. Dunia dan Wasilah Abdullah dapat membantu Grameds dalam memahami akutansi biaya.

3. Contoh Biaya Produksi

Biaya produksi diperhitungkan selama proses pengolahan produk dalam suatu bisnis pada perusahaan manufaktur. Salah satu contoh yang akan dibahas kali ini adalah pada perusahaan manufaktur yang bergerak dalam bidang makanan dimana hasil outputnya adalah mie.

Dalam hal ini Perusahaan Makanan Sehat memproduksi mie kuning yang siap masak dengan output barang jadi sebesar 4.000 pack selama satu bulan. Berikut adalah rincian biaya produksi mie kuning tersebut selama satu bulan.

Biaya pembelian Bahan Baku = Rp. 11.000.000 Biaya Tenaga Kerja Langsung = Rp. 3.500.000 Biaya Upah Satpam Pabrik = Rp. 2.000.000 (hanya selama proses produksi)

Biaya Sewa Pabrik = Rp. 1.500.000

Total biaya produksi yang dikeluarkan untuk menghasilkan 4.000 pak mie kuning adalah Rp.18.000.000. Dari total pengeluaran tersebut dapat ditentukan biaya produksi per unit dengan cara membagi total biayanya ke total jumlah produk. Perhitungannya adalah Rp. 18.000.000 : 4.000 = Rp. 4.500.

Selanjutnya, perusahaan bisa menetapkan harga jual dengan cara memperhitungkan biaya produksi per unit ditambah dengan persentase keuntungan.

Pada produk mie kuning ini, persentase keuntungan yang digunakan adalah 40% dari biaya produksi. Jadi, perhitungan harga jual per unitnya adalah Rp.4500 + (40% x Rp.4500) = Rp. 6.300

Perusahaan akan bisa menentukan harga jual dengan lebih tepat dengan mengetahui total biaya produksi. Di samping itu, informasi biaya ini juga berguna bagi perusahaan untuk meminimalisir potensi resiko selama proses produksi berlangsung.

4. Cara Menghitung Biaya Produksi

Perhitungan production cost nantinya akan dijadikan sebagai acuan untuk mengetahui nilai dari harga pokok produksi. Ada beberapa tahapan yang perlu dilakukan dalam memperhitungkan biaya produksi ini.

Sebagai ilustrasi perhitungan produksi, berikut disajikan data pengeluaran PT Antara selama satu bulan. PT Antara merupakan perusahaan yang bergerak dalam bidang produksi hijab dengan total output sebesar 5.000 unit selama satu bulan.
Produk hijab dari PT. Antara ini dipasarkan melalui 3 toko besar dan e-commerce. Berikut adalah data laporan pengeluaran PT Antara selama satu bulan.

  • Persediaan bahan baku Rp.30.000.000
  • Bahan baku setengah jadi Rp. 40.000.000
  • Barang jadi siap dijual Rp. 80.000.000
  • Pembelian persediaan bahan baku Rp.50.000.000
  • Biaya pengiriman Rp.5.000.000
  • Biaya pemeliharaan mesin Rp.5.000.000
  • Gaji tenaga kerja langsung Rp. 30.000.000
  • Sisa penggunaan bahan baku serta sisa bahan setengah jadi Rp.30.000.000
  • Sisa bahan setengah jadi Rp. 5.000.000
  • Hijab yang siap dijual Rp. 30.000.000
Baca Juga :   Berikut ini yang bukan tujuan diterapkannya administrasi yaitu :

Setelah diketahui data pengeluarannya, selanjutnya bisa dilakukan perhitungan biaya produksi. Berikut adalah tahapan yang dilakukan untuk memperhitungkan biaya produksi tersebut.

Tahap 1 :
Bahan baku yang digunakan = saldo awal bahan baku + pembelian bahan baku – saldo akhir bahan = Rp. 30.000.000 + (Rp.50.000.000+Rp. 5.000.000) – Rp.30.000.000

= Rp. 55.000.000

Tahap 2 :
Biaya Produksi = bahan baku + tenaga kerja langsung + biaya overhead pabrik = Rp.55.000.000 + Rp.30.000.000 + 5.000.000

= Rp.90.000.000

Biaya produksi per unit = biaya produksi : total unit = Rp. 90.000.000 : 5.000

= 18.000

Tahap 3 :

Harga Pokok Produksi = total biaya produksi + saldo awal persediaan – saldo akhir

= Rp.90.000.000 + Rp. 40.000.000 – Rp.5.000.000
= Rp. 125.000.000

Tahap 4
Harga Pokok Penjualan = Harga pokok produksi + persediaan barang awal – persediaan akhir = Rp. 90.000.000 + Rp. 80.000.000 – Rp.50.000.000

= Rp. 140.000.000

Buku-buku Terkait :

1. Pemanfaatan Excel 2010 untuk Menyusun RAB Produksi

2. Buku Manajemen Produksi

5. Unsur Biaya Produksi

Biaya produksi dalam perusahaan manufaktur terbagi menjadi 3 macam yang sudah mencakup proses mendapatkan bahan baku hingga menjadi barang siap jual. Berikut adalah unsur yang perlu dimasukkan dalam biaya produksi perusahaan manufaktur.

5.1 Biaya Bahan Baku

Unsur pertama yang harus masuk dalam productions cost adalah biaya bahan baku. Biaya ini digunakan untuk memperoleh bahan utama yang akan digunakan untuk mengolah produk. Perolehan biaya bahan baku ini didapatkan dari pembelian maupun pengolahan material utama.

Ada beberapa hal yang berkaitan dengan biaya bahan baku perusahaan. Komponen pertama yang ada dalam raw material cost adalah biaya yang dikeluarkan untuk pembelian. Perusahaan bisa membeli bahan baku ini baik secara debit, kredit, maupun mengimpor dari supplier luar.

Komponen biaya yang harus dikeluarkan untuk bahan baku adalah pengeluaran keperluan pergudangan. Bahan baku yang sudah dibeli oleh perusahaan perlu disalurkan ke gudang untuk direncanakan material manakah yang akan diolah terlebih dahulu.

Biaya bahan baku juga memperhitungkan pengeluaran perolehan lainnya, termasuk pada saat proses pengiriman. Pengeluaran produksi ini timbul karena adanya perhitungan harga pokok bahan baku yang dibeli oleh perusahaan.

Unsur biaya yang pasti diperhitungkan dalam perolehan bahan baku antara lain adalah harga beli, biaya pengiriman, dan biaya pergudangan hingga siap untuk diolah. Sementara biaya penerimaan pembongkaran, dan pemesanan seringkali tidak dicantumkan, karena sulit diperhitungkan.

Pencatatan pembelian bahan baku biasanya akan disesuaikan dengan nominal yang ada dalam faktur. Dokumen transaksi tersebut akan memuat informasi mengenai harga pokok pembelian, beban angkut, serta PPN.

Baca juga : Sejarah Akuntansi di Indonesia

5.2 Biaya Tenaga Kerja Langsung

Biaya tenaga kerja langsung merupakan anggaran yang diperlukan oleh perusahaan untuk membayar gaji karyawan bagian produksi. Tenaga kerja langsung merupakan karyawan perusahaan yang berkaitan langsung dengan proses produksi.

Gaji karyawan produksi ini akan diperhitungkan mulai dari pengolahan bahan baku hingga produk jadi. Salah satu contoh gaji karyawan yang bisa dimasukkan ke dalam biaya tenaga kerja langsung adalah upah pegawai operator mesin.

Komponen biaya tenaga kerja langsung pada perusahaan manufaktur profesional tidak hanya mencakup gaji pokok karyawan saja. Biaya lain seperti tunjangan dan asuransi karyawan juga diikutsertakan dalam perhitungan direct labour cost.

Anggaran biaya tenaga kerja langsung ini bisa dilakukan dengan perencanaan kebutuhan pegawai terlebih dahulu. Selanjutnya, perusahaan bisa menentukan upah pokok yang akan diterima oleh tenaga kerja langsung sesuai dengan pembagian tugasnya.

Perusahaan juga perlu melakukan pengawasan terhadap kinerja tenaga kerja langsung agar gaji bisa disalurkan dengan baik sesuai dengan kualitas pekerjaan. Biaya tenaga kerja langsung ini akan diperhitungkan dalam biaya produksi per unit.

5.3 Biaya Overhead Pabrik

Pengeluaran lain yang berkaitan dengan proses produksi di luar bahan baku dan tenaga kerja langsung disebut dengan biaya overhead pabrik. Biaya overhead ini seringkali timbul akibat adanya biaya bahan tambahan, proses pengawasan produksi, serta pajak.

Biaya overhead pabrik nantinya akan diperhitungkan dalam laporan laba rugi setelah periode akuntansi sudah berakhir. Unsur biaya ini mempunyai peranan penting untuk memaksimalkan proses produksi.

Pembayaran upah tenaga kerja terkait produksi yang tidak bisa dibebankan kepada output produk akan dimasukkan ke dalam biaya overhead pabrik. Ada pula biaya pemeliharaan mesin maupun sewa pabrik yang nantinya juga akan menambah overhead cost.

Overhead pabrik juga bisa dimasukkan ke dalam biaya variabel yang bisa berubah sesuai dengan. volume produksi. Contoh biaya overhead pabrik yang mengikuti volume produksi adalah pembelian perlengkapan pabrik dan pembayaran listrik pabrik.

Layanan Perpustakaan Digital B2B Dari Gramedia

ePerpus adalah layanan perpustakaan digital masa kini yang mengusung konsep B2B. Kami hadir untuk memudahkan dalam mengelola perpustakaan digital Anda. Klien B2B Perpustakaan digital kami meliputi sekolah, universitas, korporat, sampai tempat ibadah.

  • Custom log
  • Akses ke ribuan buku dari penerbit berkualitas
  • Kemudahan dalam mengakses dan mengontrol perpustakaan Anda
  • Tersedia dalam platform Android dan IOS
  • Tersedia fitur admin dashboard untuk melihat laporan analisis
  • Laporan statistik lengkap
  • Aplikasi aman, praktis, dan efisien

Jumlah biaya yang dikeluarkan sesuai dengan total produksi di sebut.

Posted by: pskji.org