Organ organ berikut yang bukan termasuk bagian dari telinga tengah adalah

Organ organ berikut yang bukan termasuk bagian dari telinga tengah adalah

Jakarta

Telinga merupakan salah satu organ manusia yang berfungsi sebagai alat indera pendengaran, melalui bunyi.

Bunyi akan ditangkap dan diubah untuk diteruskan ke otak. Agar bunyi dapat terdengar oleh telinga, diperlukan sebuah medium untuk merambatkan bunyi tersebut.

Jadi, ketika kita berada di ruang hampa yang tidak memiliki medium, tentu saja kita tidak dapat mendengar.

Bagian-Bagian Telinga dan Fungsinya

Dikutip dari buku Ilmu Pengetahuan Alam SMP Kelas VIII terbitan Kemendikbud yang ditulis oleh Siti Zubaidah, dkk, telinga dibagi menjadi tiga bagian, yang terdiri atas telinga luar, telinga tengah, dan telinga dalam. Berikut adalah bagian telinga dan fungsinya:

Anatomi bentuk dan
bagian telinga

manusia (Foto: dok. buku IPA Kemendikbud oleh Siti Zubaidah, dkk)

1. Bagian Luar

Daun telinga, berfungsi untuk mengumpulkan gelombang suara yang nantinya menuju ke saluran telinga.

Saluran telinga, berfungsi untuk menangkap dan mencagah debu, maupun hewan berukuran kecil yang masuk ke telinga.

2. Bagian Tengah

Gendang telinga (membran timpani), berfungsi untuk menangkap gelombang suara lalu mengubahnya menjadi getaran yang diteruskan ke tulang telinga.

Tulang telinga, berfungsi landasan untuk meneruskan getaran yang masuk dari gendang telinga ke rumah siput. Tulang telinga terdiri dari maleus, martil, inkus, landasan, stapes, dan sanggurdi.

3. Bagian Dalam

Saluran eustachius, berfungsi untuk menghubungkan ruang telinga tengah dengan rongga mulut (faring), dengan menjaga tekanan udara telinga tengah dan saluran di telinga luar agar seimbang. Tekanan udara yang terlalu tinggi maupun rendah disalurkan ke telinga luar, dapat mengakibatkan gendang telinga tertekan, hingga sobek.

Rumah siput (koklea) adalah saluran spiral yang bentuknya menyerupai rumah siput. Di dalam rumah siput terdapat organ korti yang berisi ribual sel rambut, sehingga organ korti mampu peka terhadap tekanan getaran. Fungsi getaran yang ada nantinya akan diubah menjadi impuls saraf di dalam sel rambut, untuk diteruskan oleh saraf ke otak.

Saluran gelang (labirin) terdiri dari saluran setengah lingkaran (semisirkularis), berfungsi untuk mengetahui posisi tubuh atau alat keseimbangan.

Proses Mendengar Pada Manusia

Proses mendengar diawali dengan lubang telinga yang menerima gelombang dari sumber suara. Gelombang suara yang masuk ke dalam lubang telinga, akan menggetarkan gendang telinga.

Getaran dalam gendang telinga kemudian disebarkan (transmisi) untuk melintasi telinga tengah melalui tiga tulang kecil (tulang martil, landasan, dan sanggurdi).

Kemudian, telinga tengah dihubungkan ke faring oleh tabung eustachius. Getaran dari tulang sanggurdi disebarkan ke telinga dalam, melalui membran jendela oval ke koklea yang berisi cairan limfa.

Getaran dari jendela oval ke dalam cairan limfa dalam ruangan koklea dengan organ korti. Kepekaan sel rambut yang terdapat dalam organ korti itu lah, yang menjadi reseptor getaran yang sebenarnya.

Sel-sel rambut tersebut akan bergerak ketika ada getaran di dalam koklea, sehingga menstimulasi getaran yang diteruskan oleh saraf auditori ke otak.

Baca Juga :   Bentuk molekul dan sifat kepolaran yang terbentuk dari unsur a dan b no atom a 7 b 1 adalah

Itu tadi penjelasan pengenai bagian telinga dan fungsinya. Setelah membaca artikel di atas, detikers sekarang sudah tahu jawaban bagaimana kita bisa mendengar. Selamat belajar!

Simak Video “Ciamis Kekurangan Ribuan Guru, Sejumlah Sekolah Diisi 2 Guru ASN

(nwy/nwy)


Page 2

Jakarta

Telinga merupakan salah satu organ manusia yang berfungsi sebagai alat indera pendengaran, melalui bunyi.

Bunyi akan ditangkap dan diubah untuk diteruskan ke otak. Agar bunyi dapat terdengar oleh telinga, diperlukan sebuah medium untuk merambatkan bunyi tersebut.

Jadi, ketika kita berada di ruang hampa yang tidak memiliki medium, tentu saja kita tidak dapat mendengar.

Bagian-Bagian Telinga dan Fungsinya

Dikutip dari buku Ilmu Pengetahuan Alam SMP Kelas VIII terbitan Kemendikbud yang ditulis oleh Siti Zubaidah, dkk, telinga dibagi menjadi tiga bagian, yang terdiri atas telinga luar, telinga tengah, dan telinga dalam. Berikut adalah bagian telinga dan fungsinya:

Anatomi bentuk dan
bagian telinga

manusia (Foto: dok. buku IPA Kemendikbud oleh Siti Zubaidah, dkk)

1. Bagian Luar

Daun telinga, berfungsi untuk mengumpulkan gelombang suara yang nantinya menuju ke saluran telinga.

Saluran telinga, berfungsi untuk menangkap dan mencagah debu, maupun hewan berukuran kecil yang masuk ke telinga.

2. Bagian Tengah

Gendang telinga (membran timpani), berfungsi untuk menangkap gelombang suara lalu mengubahnya menjadi getaran yang diteruskan ke tulang telinga.

Tulang telinga, berfungsi landasan untuk meneruskan getaran yang masuk dari gendang telinga ke rumah siput. Tulang telinga terdiri dari maleus, martil, inkus, landasan, stapes, dan sanggurdi.

3. Bagian Dalam

Saluran eustachius, berfungsi untuk menghubungkan ruang telinga tengah dengan rongga mulut (faring), dengan menjaga tekanan udara telinga tengah dan saluran di telinga luar agar seimbang. Tekanan udara yang terlalu tinggi maupun rendah disalurkan ke telinga luar, dapat mengakibatkan gendang telinga tertekan, hingga sobek.

Rumah siput (koklea) adalah saluran spiral yang bentuknya menyerupai rumah siput. Di dalam rumah siput terdapat organ korti yang berisi ribual sel rambut, sehingga organ korti mampu peka terhadap tekanan getaran. Fungsi getaran yang ada nantinya akan diubah menjadi impuls saraf di dalam sel rambut, untuk diteruskan oleh saraf ke otak.

Saluran gelang (labirin) terdiri dari saluran setengah lingkaran (semisirkularis), berfungsi untuk mengetahui posisi tubuh atau alat keseimbangan.

Proses Mendengar Pada Manusia

Proses mendengar diawali dengan lubang telinga yang menerima gelombang dari sumber suara. Gelombang suara yang masuk ke dalam lubang telinga, akan menggetarkan gendang telinga.

Getaran dalam gendang telinga kemudian disebarkan (transmisi) untuk melintasi telinga tengah melalui tiga tulang kecil (tulang martil, landasan, dan sanggurdi).

Kemudian, telinga tengah dihubungkan ke faring oleh tabung eustachius. Getaran dari tulang sanggurdi disebarkan ke telinga dalam, melalui membran jendela oval ke koklea yang berisi cairan limfa.

Baca Juga :   Bentuk variasi gerak dasar nonlokomotor dengan kombinasi manipulatif pada permainan bola basket

Getaran dari jendela oval ke dalam cairan limfa dalam ruangan koklea dengan organ korti. Kepekaan sel rambut yang terdapat dalam organ korti itu lah, yang menjadi reseptor getaran yang sebenarnya.

Sel-sel rambut tersebut akan bergerak ketika ada getaran di dalam koklea, sehingga menstimulasi getaran yang diteruskan oleh saraf auditori ke otak.

Itu tadi penjelasan pengenai bagian telinga dan fungsinya. Setelah membaca artikel di atas, detikers sekarang sudah tahu jawaban bagaimana kita bisa mendengar. Selamat belajar!

Simak Video “Ciamis Kekurangan Ribuan Guru, Sejumlah Sekolah Diisi 2 Guru ASN

[Gambas:Video 20detik]
(nwy/nwy)

Sebagai indra pendengaran, peran telinga dalam kehidupan manusia sangatlah penting. Dengan mengenali anatomi telinga, Anda dapat memahami fungsi setiap bagian telinga dan mengetahui proses pengolahan suara di dalam telinga.

Telinga merupakan satu dari kelima pancaindra yang dimiliki manusia. Selain untuk mendengar suara, telinga juga berfungsi untuk menjaga keseimbangan tubuh sehingga Anda tidak mudah terjatuh saat melakukan berbagai gerakan.

Bagian-Bagian Telinga dan Fungsinya

Anatomi telinga terdiri dari tiga bagian yang memiliki struktur dan peranannya masing-masing dalam proses pendengaran dan menjaga keseimbangan tubuh. Berikut ini adalah bagian-bagian telinga beserta fungsinya:

1. Telinga bagian luar

Anatomi telinga bagian luar terdiri dari daun telinga (pinna) dan lubang telinga. Daun telinga berfungsi untuk mengumpulkan gelombang suara dari lingkungan sekitar dan mengantarnya ke gendang telinga melalui lubang telinga.

Sementara itu, daun telinga berperan sebagai saluran yang menghubungkan antara telinga bagian luar dengan telingan bagian tengah.

2. Telinga bagian tengah

Anatomi telinga bagian tengah terdiri dari dua bagian, yaitu osikel dan saluran eustachius. Osikel merupakan sekumpulan tulang yang berperan sebagai penyusun telinga bagian tengah. Ada tiga jenis tulang yang menjadi bagian dalam osikel, yaitu:

  • Tulang martil (malleus), yaitu tulang yang melekat di gendang telinga
  • Tulang landasan (incus), yaitu tulang yang berada di tengah rangkaian tulang pendengaran telinga
  • Tulang sanggurdi (stapes), yaitu tulang yang menjadi penghubung antara telinga tengah dan telinga dalam

Selain ketiga tulang di atas, telinga bagian tengah juga dihubungkan dengan saluran eustachius yang terletak di ujung tenggorokan. Saluran ini berfungsi untuk menyalurkan lendir dari telinga tengah dan menjaga tekanan udara di telinga tengah.

3. Telinga bagian dalam

Di telinga bagian dalam terdapat koklea, yaitu organ yang memiliki saraf-saraf pendengaran. Koklea memiliki bentuk yang menyerupai siput dan terdiri dari dua jenis cairan, yaitu endolymph dan perilymph.

Di sekitar koklea terdapat sel rambut halus yang berperan penting dalam mengubah gelombang suara menjadi sinyal listrik di saraf pendengaran. Selain untuk mendengar, fungsi keseimbangan juga dijalankan di telinga bagian dalam.

Pentingnya Telinga dalam Proses Mendengar

Anatomi telinga memegang peranan yang sangat penting dalam proses mendengar. Suara yang Anda dengar berasal dari getaran gelombang suara yang masuk ke telinga. Getaran tersebut akan merambat ke dalam saluran telinga hingga mencapai gendang telinga.

Baca Juga :   Apakah kamu pernah menerapkan sikap kerja keras dalam kehidupanmu jelaskan

Setelah gelombang suara sampai ke gendang telinga, bagian ini akan mengirimkan rangkaian getaran suara menuju tulang-tulang pendengaran yang ada di telinga bagian tengah. Ketiga tulang telinga tersebut akan meningkatkan kekuatan getaran suara dan menghantarkannya ke telinga bagian dalam.

Peningkatan kekuatan getaran ini dibutuhkan untuk meneruskan energi dari gelombang suara ke cairan di telinga bagian dalam. Selanjutnya, sel rambut sebagai sensor yang berada di lapisan koklea akan mengubah getaran menjadi sinyal listrik yang ditransmisikan melalui saraf pendengaran menuju otak.

Setelah itu, otak akan menafsirkan sinyal ini sebagai suara yang bisa Anda dengar. Inilah peranan anatomi telinga dan proses mendengar pada manusia.

Telinga sebagai Organ Keseimbangan Tubuh

Selain memungkinkan Anda untuk mendengar, telinga juga berfungsi untuk menjaga keseimbangan tubuh. Terdapat tiga saluran yang terletak di telinga bagian dalam, tepatnya di atas koklea. Sama seperti koklea, saluran ini juga dipenuhi oleh cairan dan ribuan sel yang dinamakan sel rambut.

Saat kepala Anda bergerak, cairan dalam saluran tersebut keluar dan menggerakkan sel rambut. Sel-sel ini kemudian akan mengirim sinyal ke otak melalui saraf vestibular, yaitu saraf yang mengatur posisi kepala dan sistem keseimbangan tubuh.

Saraf tersebut bertugas untuk memberi informasi kepada otak tentang posisi tubuh Anda, misalnya saat Anda sedang berbaring, duduk, berdiri, dan menggerakkan tubuh, seperti berputar atau berjalan.

Cairan di bagian telinga dalam bisa terus bergerak. Hal inilah yang membuat Anda bisa merasa pusing setelah memutar tubuh berulang kali. Namun, setelah cairan berhenti bergerak, rasa pusing akan mereda dan hilang.

Jika terjadi gangguan pada cairan atau organ keseimbangan tersebut, seseorang bisa merasakan gejala pusing atau vertigo.

Karena memiliki fungsi yang penting, telinga perlu rutin dibersihkan dan dijaga kesehatannya. Namun, untuk membersihkan telinga, hindari menggunakan cotton bud karena dapat menyebabkan luka di telinga dan mendorong kotoran telinga masuk semakin dalam ke liang telinga.

Anda juga perlu menjaga telinga dari suara keras. Ketika sedang berada di tempat bising, gunakan pelindung telinga. Selain itu, hindari mendengarkan musik atau menonton video dengan volume yang terlalu keras saat menggunakan earphone.

Untuk menjaga kesehatan telinga dan fungsi pendengaran, Anda sebaiknya rutin memeriksakan telinga ke dokter THT.

Saat pemeriksaan telinga, dokter dapat memeriksa kondisi anatomi telinga dan kemampuan mendengar Anda, serta mendeteksi sejak dini bila ada gangguan pada fungsi pendengaran. Dengan begitu, jika ada masalah, dokter bisa segera memberikan penanganan sebelum terjadi kerusakan yang parah.

Organ organ berikut yang bukan termasuk bagian dari telinga tengah adalah

Posted by: pskji.org