Pembangunan memiliki dua dimensi yang saling berkait, yaitu dimensi material dan sosial. artinya

Pembangunan memiliki dua dimensi yang saling berkait, yaitu dimensi material dan sosial. artinya


Minggu, Agustus 16, 2015


 A. Pengertian Perubahan Sosial


Menurut   Harper   perubahan   sosial   didefinisikan   sebagai  pergantian (perubahan) yang signifikan mengenai struktur sosial dalam  kurun  waktu  tertentu.  Perubahan  dalam  struktur  ini  mengandung  beberapa  tipe  perubahan  struktur  sosial,  yaitu  Pertama  perubahan  dalam personal yang berhubungan dengan perubahan-perubahan peran  dalam individu baru dalam sejarah kehidupan manusia yang berkaitan  dengan keberadaan struktur. Kedua, perubahan dalam cara bagian-bagian struktur sosial berhubungan. Perubahan ini misalnya terjadi  dalam perubahan alur karja birokrasi dalam lembaga pemerintahan.  Ketiga, perubahan dalam fungsi struktur berkaitan dengan apa yang dilakukan    masyarakat    dan    bagaimana    masyarakat    tersebut  melakukannya. Keempat, perubahan dalam hubungan struktur yang  berbeda. Kelima, kemunculan struktur baru yang merupakan peristiwa  munculnya struktur baru untuk menggantikan struktur sebelumnya. Ada beberapa pendapat para ahli tentang perubahan sosial antara lain :


1.  William F.Ogburn mengemukakan bahwa ruang lingkup perubahan-perubahan sosial meliputi unsur-unsur kebudayaan baik yang material maupun yang immaterial, yang ditekankan adalah pengaruh besar unsur-unsur kebudayaan material terhadap unsur-unsur immaterial.







2.      Kingsley Davis mengartikan perubahan sosial sebagai perubahan-perubahan yang terjadi dalam struktur dan fungsi masyarakat.








3.    MacIver mengatakan perubahan-perubahan sosial merupakan sebagai perubahanperubahan dalam hubungan sosial (social relationships) atau sebagai perubahan terhadap keseimbangan (equilibrium) hubungan sosial.








Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa pengertian perubahan sosial adalah perubahan perubahan yang terjadi pada masyarakat yang mencakup perubahan dalam aspek-aspek struktur dari suatu masyarakat, ataupun karena terjadinya perubahan dari faktor lingkung an, karena berubahnya komposisi penduduk, keadaan geografis, serta berubahnya sistem hubungan sosial, maupun perubahan pada lembaga kemasyarakatannya.


B.  Dimensi Perubahan Sosial







            Adapun dimensi dari perubahan sosial antara lain :








1.      Dimensi Kultural



Perubahan dalam dimensi kultural mengacu kepada perubahan kebudayaan dalammasyarakat, seperti adanya penemuan (discovery) dalam berpikir (ilmu pengetahuan), pembaruan hasil (invention) teknologi, kontak dengan kebudayaan lain yang menyebabkan terjadinya difusi dan peminjaman kebudayaan. Kesemuaannya itu meningkatkan adanya integrasi unsur-unsur baru kedalam kebudayaan. Bentuk- bentuk sosial lainnya, dimana bentuknya tidak berubah dan tetap dalam kerangka kerjanya.  Perubahan sosialdan perubahan kebudayaan sulit dipisahkan. Tetepi secara teoritis dapatlah dikatakan bahwa perubahan sosial mengacu kepada perubahan dalam struktur sosial dan hubungan sosial, sedangkan perubahan kebudayaan mengacu kepada perubahan pola-pola perilaku, termasuk teknologi dan dimensi dari ilmu, material dan nonmaterial.


2.      Dimensi Struktural

  Dimensi struktural  mengacu kepada perubahan-perubahan dalam bentuk structural masyarakat, menyangkut perubahan dalam peranan, munculnya peranan baru, perubahan dalam struktural kelas sosial dan perubahan lembaga sosial.  Secara sederhana perubahan struktural dijelaskan sebagai berubahnya bentuk lama diganti dengan bentuk-bentuk baru yang secara tidak langsung dapat menimbulkan difusi kebudayaan. Bentuk umum dan bentuk baru dapat diganti dan dimodivikasi secara terus-menerus.







3.      Dimensi Interaksional



       Perubahan sosial  menurut dimensi interaksional mengacu pada adanya peubahan pola hubungan sosial di dalam masyarakat. Modifikasi dan perubahan dalam struktur daripada komponen-komponen masyarakat bersamaan dengan pergeseran dari kebudayaan yang membawa perubahan dalam relasi sosial. Hal seperti frekuensi, jarak sosial, peralatan, keteraturan dan peranan undang-undang, merupakan skema pengaturan dari dimensi spesifik dari perubahan relasi sosial. Artinya, perubahan sosial dalam banyak hal dapat dianalisis dari proses interaksi sosial.

Perubahan dalam dimensi struktural dan kultural sebetulnya tak bisa dipisahkan. Artinya, dalam perubahan struktural secara implisit juga dapat dindikasikan adanya perubahan kultural sekaligus. Pembedaan antara keduanya hanya dalam tataran analisis semata, namun secara empirik sulit dibedakan. Namun yang jelas, perubahan sosial dalam budaya material lebih mudah terjadi dibanding perubahan dalam budaya non-material. Kesenjangan perubahan antara keduanya inilah yang oleh  William Ogburn disebutnya dengan istilah cultural lag (ketertinggalam kebudayaan).

Sedangkan perubahan dalam dimensi interaksional lebih menunjuk pada konsekuensi logis dari adanya perubahan dari kedua dimensi lainnya. Misalnya interaksi sosial sebagai konsekuensi dari dari perubahan dalam dimensi struktural, pun bisa juga sebagai akibat dari perubahan sistem nilai dan atau kaidah sosial. Yang jelas ketiga dimensi di atas ibarat dua sisi dari mata uang yang sama hanya persoalannya dari tataran (dimensi) mana perubahan dijelaskan.







C.  Faktor Perubahan Sosial



1.      Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Perubahan Sosial dari dalam



           Ada beberapa faktor yang mempengaruhi perubahan sosial dari dalam, antara lain :








a.       Bertambah atau berkurangnya penduduk



Pertambahan penduduk yang sangat cepat di pulau Jawa menyebabkan terjadinya perubahan dalam struktur masyarakat, terutama lembaga-lembaga kemasyarakatannya. Misalnya orang lantas mengenal hak milik individu atas tanah, sewa tanah, gadai tanah, bagi hasil dan seterusnya yang sebelumnya tidak dikenal.

Berkurangnya penduduk mungkin disebabkan berpindahnya penduduk dari desa ke kota atau dari daerah ke daerah lain (misalnya transmigrasi). Perpindahan penduduk mengakibatkan kekosongan, misalnya dalam bidang pembagian kerja dan stratifikasi sosial, yang mempengaruhi lembaga-lembaga kemasyarakatan.





b.      . Penemuan-penemuan baru



Suatu proses sosial dan kebudayaan yang besar, tetapi yang terjadi dalam jangka waktu yang tidak terlalu lama disebut dengan inovasi atau innovation. Proses tersebut meliputi suatu penemuan baru, jalannya unsur kebudayaan baru yang tersebar ke lain-lain bagian masyarakat, dan cara-cara unsur kebudayaan baru tadi diterima, dipelajari dan akhirnya dipakai dalam masyarakat yang bersangkutan.

 Penemuan-penemuan baru sebagai sebab terjadinya perubahan-perubahan dapat dibedakan menjadi discovery dan invention. Discovery adalah penemuan unsur kebudayaan yang baru, baik berupa alat, ataupun yang berupa gagasan yang diciptakan oleh seorang individu atau serangkaian ciptaan para individu. Discovery baru menjadi invention kalau masyarakat sudah mengakui, menerima serta menerapkan penemuan baru itu. Sering kali proses dari discovery sampai ke invention membutuhkan suatu rangkaian penciptaan.







c.       Pertentangan atau konflik



Pertentangan masyarakat mungkin pula menjadi sebab terjadinya perubahan sosial dan kebudayaan. Pertentangan-pertentangan mungkin terjadi antara individu-individu dengan kelompok atau kelompok dengan kelompok. Umumnya masyarakat tradisional di Indonesia bersifat kolektif. Segala kegiatan didasarkan pada kepentingan masyarakat. Tidak jarang timbul pertentangan antara kepentingan individu dengan kepentingan kelompoknya.








d.      Terjadinya pemberontakan atau revolusi



Revolusi yang meletus pada Oktober 1917 di Rusia telah menyulut terjadinya perubahan-perubahan besar Negara Rusia yang mula-mula mempunyai bentuk kerajaan absolut berubah menjadi diktator proletariat yang dilandaskan pada doktrin Marxis. Segenap lembaga kemasyarakatan, mulai dari bentuk negara sampai keluarga batih, mengalami perubahan-perubahan yang mendasar.








1.      Faktor yang Mempengaruhi Perubahan Dari Luar








Diantara faktor tersebut antara lain :








a.       Lingkungan fisik








Sebab-sebab yang berasal dari lingkungan alam fisik yang ada di sekitar manusia. Terjadinya gempa bumi, topan, banjir dan lain-lain mungkin menyebabkan masyarakat-masyarakat yang mendiami daerah-daerah tersebut terpaksa meninggalkan tempat tinggalnya.








b.      Peperangan








       Peperangan selalu berdampak pada tingginya angka kematian, rusaknya berbagai sarana dan prasarana kebutuhan hidup sehari, hari, terjadinya kekacauan ekonomi dan sosial, serta tergoncangnya mental penduduk sehingga merasa frustrasi dan tidak berdaya.








c.             Pengaruh kebudayaan lain








Adanya interaksi antara dua budaya yang berbeda akan menghasilkan perubahan. Hubungan yang dilakukan secara fisik antara dua masyarakat mempunyai kecenderungan untuk menimbulkan pengaruh timbal balik. Artinya, masing-masing masyarakat mempengaruhi masyarakat lainnya, tetapi juga menerima pengaruh dari masyarakat yang lain itu.








D. Faktor Pendorong dan Penghambat Perubahan Sosial








1.      Faktor Pendorong, antara lain:








a.       Kontak dengan kebudayaan lain








b.      Sikap menghargai hasil karya seseorang dan keinginan-keinginan untuk maju








c.       Toleransi terhadap perbuatan-perbuatan yang menyimpang (deviation), yang bukan                                   merupakan delik








d.      Sistem pelapisan sosial yang terbuka. Sistem terbuka memungkinkan adanya gerak sosial vertikal yang luas atau berarti memberi kesempatan kepada para individu untuk maju atas dasar kemampuan sendiri








e.       Penduduk yang heterogen








f.       Ketidakpuasan masyarakat terhadap bidang-bidang kehidupan tertentu








g.      Orientasi ke masa depan








h.      bahwa manusia harus senantiasa berikhtiar untuk memperbaiki hidupnya.

Baca Juga :   Top 8 jaket jeans crop jumbo wanita ld 110 terbaik 2022


2.   Faktor Penghambat, antara lain :







a.       Kurangnya hubungan dengan masyarakat lain








b.      Perkembangan ilmu pengetahuan yang terlambat








c.        Sikap masyarakat yang sangat tradisional








d.      Adanya kepentingan-kepentingan yang telah tertanam dengan kuat atau vested interest








e.       Rasa takut akan terjadinya kegoyahan pada integrasi kebudayaan








f.       Prasangka terhadap hal-hal baru atau asing atau sikap yang tertutup








g.      Hambatan-hambatan yang bersifat ideologis








h.      Adat atau kebiasaan


i.        Nilai bahwa hidup ini pada hakikatnya buruk dan tidak mungkin dapat diperbaiki


Page 2

If you require any more information or have any questions about our site’s disclaimer, please feel free to contact us by email at

Disclaimers for KAJIAN ILMU SOSIAL

All the information on this website – https://kjnsosial.blogspot.com/ – is published in good faith and for general information purpose only. KAJIAN ILMU SOSIAL does not make any warranties about the completeness, reliability and accuracy of this information. Any action you take upon the information you find on this website (KAJIAN ILMU SOSIAL), is strictly at your own risk. KAJIAN ILMU SOSIAL will not be liable for any losses and/or damages in connection with the use of our website. Our Disclaimer was generated with the help of the Disclaimer Generator Online and the Disclaimer Generator.

From our website, you can visit other websites by following hyperlinks to such external sites. While we strive to provide only quality links to useful and ethical websites, we have no control over the content and nature of these sites. These links to other websites do not imply a recommendation for all the content found on these sites. Site owners and content may change without notice and may occur before we have the opportunity to remove a link which may have gone ‘bad’.

Baca Juga :   Bagaimana cara melakukan tangkisan atas silang tinggi dua tangan

Please be also aware that when you leave our website, other sites may have different privacy policies and terms which are beyond our control. Please be sure to check the Privacy Policies of these sites as well as their “Terms of Service” before engaging in any business or uploading any information.

Consent

By using our website, you hereby consent to our disclaimer and agree to its terms.

Update

Should we update, amend or make any changes to this document, those changes will be prominently posted here.

Pembangunan memiliki dua dimensi yang saling berkait, yaitu dimensi material dan sosial. artinya

Posted by: pskji.org